Tanggapan CEO Take-Two Teknologi AI yang Mengamcam Karyawan

CEO Take-Two Interactive, Strauss Zelnick, telah menyuarakan kekhawatirannya tentang potensi dampak negatif dari teknologi AI terhadap industri game. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Zelnick mengatakan bahwa dia percaya AI dapat mengotomatisasi banyak tugas yang saat ini dilakukan oleh karyawan game, yang dapat menyebabkan hilangnya pekerjaan.

“Saya pikir AI memiliki potensi untuk menjadi kekuatan yang sangat mengganggu dalam industri game,” kata Zelnick. “Ada banyak tugas dalam pengembangan game yang dapat diotomatisasi, dan saya pikir itu adalah sesuatu yang perlu kita perhatikan dengan serius.”

Zelnick juga mengungkapkan kekhawatirannya bahwa AI dapat digunakan untuk membuat game yang lebih murah dan lebih mudah diproduksi, yang dapat menyebabkan penurunan kualitas game secara keseluruhan.

“Saya pikir ada risiko bahwa AI dapat digunakan untuk membuat game yang lebih murah dan lebih mudah diproduksi, tetapi yang tidak berkualitas tinggi,” kata Zelnick. “Saya pikir itu adalah sesuatu yang perlu kita berhati-hati.”

Meskipun Zelnick memiliki kekhawatiran tentang AI, dia juga mengakui bahwa teknologi tersebut memiliki potensi untuk digunakan untuk kebaikan. Dia mengatakan bahwa dia percaya AI dapat digunakan untuk membuat game yang lebih imersif dan menarik, dan untuk meningkatkan pengalaman bermain game secara keseluruhan.

“Saya pikir AI juga memiliki potensi untuk menjadi kekuatan yang sangat positif dalam industri game,” kata Zelnick. “Saya pikir itu dapat digunakan untuk membuat game yang lebih imersif dan menarik, dan untuk meningkatkan pengalaman bermain game secara keseluruhan.”

Tanggapan Zelnick terhadap AI telah mendapat tanggapan beragam dari para profesional industri game. Beberapa orang berbagi kekhawatirannya, sementara yang lain lebih optimis tentang potensi AI.

“Saya pikir Strauss Zelnick benar untuk khawatir tentang dampak AI terhadap industri game,” kata seorang pengembang game anonim. “Ada banyak tugas dalam pengembangan game yang dapat diotomatisasi, dan saya pikir itu adalah sesuatu yang perlu kita perhatikan dengan serius.”

“Namun, saya juga pikir AI memiliki potensi untuk menjadi kekuatan yang sangat positif dalam industri game,” kata pengembang game lainnya. “Saya pikir itu dapat digunakan untuk membuat game yang lebih imersif dan menarik, dan untuk meningkatkan pengalaman bermain game secara keseluruhan.”

Hanya waktu yang akan memberi tahu apa dampak jangka panjang AI terhadap industri game. Namun, jelas bahwa teknologi ini memiliki potensi untuk merevolusi industri dengan cara yang baik dan buruk.

Pojok Gamers Gaming Content

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version